Hati-hati! Jangan Sampai Lakukan 5 Kesalahan Ini saat Beli Smartphone

Hati-hati! Jangan Sampai Lakukan 5 Kesalahan Ini saat Beli SmartphoneSekarang ini, hampir semua orang pasti butuh yang namanya smartphone. Karena fungsinya yang nggak cuma sekadar buat komunikasi lagi, nggak heran kalau gagdet satu ini udah berevolusi jadi kebutuhan primer. Mulai dari belanja, bayar aneka tagihan, aktivitas banking, main game, streaming film dan video, media sosial, baca berita, dan masih banyak lagi, semua bisa dilakuin di smartphone.

Tipe dan seri smartphone juga cepet banget perkembangannya. Baru rilis yang baru, 6 bulan berikutnya udah rilis lagi smartphone penerus dengan teknologi yang terbaru. Ini secara nggak langsung juga “mendesak” orang untuk ganti smartphonenya dengan yang termutakhir. Apalagi sekarang, dapetin satu hp baru udah gampang banget, nggak perlu tunai atau kartu kredit, tinggal andelin aja cicilan tanpa kartu kredit Lazada atau merchant-merchant online lainnya.

Kondisi yang serba cepet dan instan ini juga sedikit banyak ngaruh pada keputusan orang saat beli smartphone. Akibatnya, 5 kesalahan ini rentan dilakuin orang pas beli smartphone. Butuhnya apa, beli nya apa. Jangan sampe kamu jadi salah satunya.

Asal beli tanpa pertimbangkan kebutuhan

Smartphone bukan benda koleksi. Jadi idealnya, beli smartphone pasti karena butuh untuk digunain dalam aktivitas sehari-hari. Ya kan?

Nah yang sering diskip sama kebanyakan orang adalah perkara kebutuhan: buat apa beli smartphone A, B, atau C? Paling gampang, yaudah beli aja dulu, bujetnya sekian, mahalnya sekian, dengan asumsi kalo mahal pasti semuanya bagus. Eh nggak taunya, pas dibeli ternyata cuma kamera belakangnya yang bagus, sedangkan kamera depannya mediocre. Kalo kamu hobi selfie, pasti kecewa berat, kan?

Pahami kebutuhan adalah salah satu hal penting yang perlu dipertimbangkan sebelum ganti smartphone atau ambil cicilan online tanpa kartu kredit Lazada dan berbagai merchant lain. Sayang-sayang, kan kalo udah ambil cicilan hp tanpa kartu kredit tapi ujung-ujungnya kecewa dan nggak puas sama produknya?

Kalo udah tau apa yang dibutuhin, baru deh kamu riset soal smartphone jenis dan merek apa aja yang punya fungsi sesuai yang kamu butuhin tadi. Habis itu, tentuin metode belinya, mau tunai atau cicilan tanpa kartu kredit di merchant online/offline. Kalo pilih cicilan tanpa kartu kredit online Lazada, Tokopedia, Bukalapak, JD.id, Bhinneka, Blibli atau Shopee, kamu bisa pake Kredivo yang udah jadi mitra merchant-merchant online populer tersebut.

Buat daftar, kamu tinggal download aplikasi Kredivo di Google Play Store atau App Store. Pastiin juga kamu udah berumur 18 tahun ke atas, punya penghasilan minimal Rp 3 juta per bulan, dan berdomisili di Jabodetabek, Bandung, Semarang Surabaya, Palembang, Denpasar, atau Medan. Klik di sini untuk info selengkapnya. Oh iya, plafon kredit nontunai yang dikasih Kredivo untuk cicilan maksimal bisa sampe Rp 20 juta, loh!

Percaya sepenuhnya sama iklan

Kalo kamu masih ingat, sempat ramai kasus di media sosial soal artis muda yang lagi naik daun dan jadi Brand Ambassador satu brand smartphone Android, tapi si artis ini ngepost materi promosinya lewat iPhone. Dan ini kecantum dalam keterangan postingan di media sosialnya: “Twitter for iPhone”.

Dari sini, kesimpulannya, jangan gampang percaya sama iklan. Meski iklannya pake model artis favoritmu dan nampilin segudang kelebihan smartphone, belum tentu si artis favoritmu itu pake beneran juga smartphonenya dan belum tentu semua kelebihan yang disebutin dalam iklan benar adanya. Ya, namanya juga strategi marketing. Harus menarik di pasar, toh?

Jangan mutusin langsung beli hanya karena abis liat iklan. Kalo di iklan dibilang hasil kamera fotonya menawan bak realita, belom tentu hasil realnya sama. Ada baiknya kamu cari informasi lebih soal real unboxing dari smartphone yang kamu incar lewat video dari penggiat gadget yang biasanya banyak beredar di Youtube. Dengan begitu, kamu bisa tau persis kondisi asli smartphone, hasil tes saat digunain, kelengkapan aksesoris, sampe kartu garansi.

Nggak membandingkan karena terpaku sama satu brand

Ada stereotip sendiri yang biasanya melekat pada masing-masing brand smartphone. Antara Apple & Huawei, misalnya, Apple pasti dianggap lebih mahal, berkelas, dan berkualitas, sedangkan Huawei sebaliknya. Padahal, belom tentu benar demikian.

Perkembangan teknologi smartphone termasuk yang paling pesat. Jadi kalo sekarang iPhone lebih bagus dari Huawei, bukan ga mungkin kondisinya berbalik saat peluncuran seri berikutnya. Kadang-kadang stereotip yang telanjur berkembang dan meluas ini dijadiin patokan oleh sebagian besar orang dalam memilih smartphone.

Padahal, membandingkan spesifkasi smartphone yang satu dengan smartphone yang lain sifatnya sangat penting. Supaya apa? supaya kita bisa dapat harga terbaik. Misalnya, ada 3 smartphone berspesifikasi A yang kita mau: iPhone, Asus, Xiaomi. iPhone dengan spesifikasi A dibanderol dengan harga Rp 8 juta, Asus Rp 6 juta, dan Xiaomi Rp 4 juta. Buat apa ngerogoh kocek dalam-dalam untuk beli iPhone kalo spesifikasi yang kamu incar bisa didapat di hp Xiaomi berharga 50% lebih murah?

Percaya mentah-mentah dengan sales toko atau deskripsi barang di merchant

Kalo kamu ke toko hp konvensional, jangan langsung mudah percaya dengan berbagai deskripsi manis yang dilontarkan sales terkait kondisi hp. Sebaiknya, kamu buktikan sendiri di tempat dengan membandingkan langsung smartphone yang ditawarkan sales dan smartphone lainnya dengan spesifikasi sejenis. Kalo nggak ngerti soal gadget, sekarang jamannya googling, jadi semua informasi udah tersedia. Atau, kamu bisa juga bertanya perihal gadget ke teman yang paham seluk beluk spesifikasi gadget.

Begitu juga dengan merchant online, jangan sepenuhnya langsung percaya sama deskripsi barang yang ditulis penjual dan ulasan baik pelanggan. Kamu juga perlu berinteraksi atau chat langsung dengan penjual untuk konfirmasi. Kalo baca ulasan pelanggan, sebaiknya baca semuanya mulai dari yang positif sampai yang negatif supaya kamu bisa mempertimbangkan dengan baik.

Ngikutin gengsi

Gengsi juga jadi salah satu faktor utama yang bikin orang gegabah dalam mutusin untuk beli smartphone baru. Misalnya, cuma karena lingkungan sekitar atau lingkungan tempat beraktivitas sehari-hari pake iPhone seri terbaru, kamu jadi ikut-ikutan juga ganti iPhone seri terbaru. Padahal, belom tentu kamu lagi dalam kondisi butuh ganti hp baru atau butuh fitur yang ada di iPhone terbaru.

Pernah tau hp replika atau hp HDC? Hp replika yang niru smartphone premium dari brand populer kayak iPhone dan Samsung. Secara desain, sekilas emang identik, tapi secara jeroan, pasti berantakan. Dan harga jualnya amat sangat murah, untuk iPhone 7 Plus HDC aja dihargain sekitar Rp 2 jutaan. Jangan tanya soal kualitasnya, pasti beda jauh dengan yang asli.  Demi gengsi dan terlihat “wah” sebagian orang rela beli hp replika iPhone 2 jutaan dengan menanggung banyak risiko mulai dari ga ada garansi, service center, sampai risiko terserang malware.

Padahal, dengan harga segitu, kamu udah bisa dapet hp asli meski bukan iPhone, misalnya Xiaomi, Oppo, atau Samsung. Plus bisa cicilan tanpa kartu kredit juga via Kredivo dengan pilihan tenor 3/6/12 bulan, suku bunga tetap 2,95% per bulan, tanpa dp, biaya admin, dan biaya tahunan.